Sila maklum, gambar-gambar di dalam Blog ini adalah hak tetap Agar-agar Kering Adamshoppe. Sebarang penggunaan semula tanpa kebenaran akan dikenakan tindakan undang-undang

Ahad, 30 Mac 2014

20 Amalan Membuka Rezeki (II)

Assalamualaikum w.b.t & Salam Sejahtera semua...

Sambungan entry semalam k...

6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah

Berbuat baik kepada orang yang lemah, termasuk juga menggembirakan dan membahagiakan orang tua, orang yang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil.

Sabda Nabi Muhammad s.a.w.:
“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki, melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.”
(Riwayat Bukhari)

7. Tunaikan atau Penuhi  Keperluan orang lain

Menunaikan atau memenuhi keperluan atau keinginan  orang, menjadi sebab Allah melapangkan rezeki dalam bentuk yakni terpenuhnya hajat atau keinginan kita sendiri, seperti sabda Nabi Muhammad s.a.w.:

“Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…”
(Riwayat Muslim)

8. Banyak berselawat

Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai, kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan,
selawat itu dapat menghilangkan kesukaran serta meluaskan rezeki,
selawat itu dapat menyebabkan terlaksananya semua hajat.
Wallahu a’lam.

9. Buat kebajikan sebanyak-banyaknya

Ibnu Abbas berkata:
“Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pun bisa menggelapkan rupa,
menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki & makhluk lain mengutuknya. “

10. Berpagi-pagian

Menurut Nabi Muhammad s.a.w.,
berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaiknya selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11. Menjalin silaturrahim

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:
“Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya, maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya. “
(Riwayat Bukhari)

12. Membiasakan selalu dalam keadaan berwudhu’

Seorang Arab Badwi menemui Nabi Muhammad s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk minta dimurahkan rezeki

Nabi Muhammad s.a.w. pun bersabda:
“Senantiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki.”
(Diriwayatkan dari Sayyidina Khalid al-Walid)

13. Bersedekah

Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah membuka pintu rezeki.

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:
“Hai Zubair, ketahuilah bahwa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy,
yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya.
Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain,
nescaya Allah membanyakkan baginya.
Dan siapa yang menyedikitkan,
niscaya Allah menyedikitkan baginya.”
(Riwayat ad-Daruquthni dari Anas r.a.)

14. Membiasakan diri untuk solat malam (Solat Tahajud)

Hadis menunjukkan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan manusia untuk memperoleh rezeki,
menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang
dan doanya dimakbulkan oleh Allah .

15. Membiasakan Solat Dhuha

Waktu Solat Dhuha
- adalah 28 menit selepas waktu syuruk
- waktu syuruk = waktu terbit matahari
- waktu maksimum Dhuha ketika kurang lebih 15 minit sebelum masuk waktu Zohor

Solat Dhuha lazimnya dilakukan di saat manusia sibuk dengan urusan dunia

Amalan ini mempunyai rahsia tersendiri yang Luar Biasa.

Firman Allah dalam hadis qudsi:
“Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan 4 rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.”
(Riwayat al-Hakim dan Thabrani)

16. Bersyukur kepada Allah

Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah .
Lawannya adalah kufur nikmat.

Allah berfirman:
“Sesungguhnya! Jika kamu bersyukur,
niscaya akan Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan jika kamu kufur,
sesungguhnya azab-Ku amat keras.”
(Al-Quran, Surah Ibrahim, Ayat 7)

Allah berfirman lagi:
“… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.”
(Al-Quran, Surah Ali Imran, Ayat 145)

17. Amalkan zikir dan bacaan ayat Al-Quran tertentu

Zikir dari ayat-ayat Al-Quran atau Asma’ul Husna (99 Nama Allah) selain dapat menenangkan hati manusia, malah dapat menjernihkan perasaan dan melunakkan hati, amalan berzikir mengandungi fadilah khusus untuk
- keluasan ilmu
- terbukanya pintu hidayah,
- dimudahkan untuk memahami agama,
- diberi kemanisan iman
- dan dilapangkan rezeki.

Misalnya,
2 ayat terakhir Surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara rutin 7 kali selepas solat fardhu, dikatakan bisa menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki.

Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika dibaca selalu;
misalnya dibaca

“Ya Allah ya Fattah” berulang-ulang,
diiringi doa:

“Ya Allah ,
bukalah hati kami untuk mengenali-Mu,
bukalah pintu rahmat dan pengampunan-Mu,
ya Fattah ya ‘Alim.”

Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca Surah al-Waqi’ah setiap malam,
dia tidak akan ditimpa kefakiran & kemiskinan selagi dia hidup di dunia ini.
Wallahu a’lam.

18. Berdoa

Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah, bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya.
Dalam Al-Quran,
Allah suruh kita meminta kepada-Nya,
nescaya Dia akan kabulkan.

Nota:
- tanggungjawab manusia untuk selalu berdoa kepada Allah (jangan berhenti dari amalan ini )
- kehendak Allah untuk memakbulkan apa saja permintaan manusia
- gabungkan formula doa ini dan berdoa di waktu mustajab (pukul 2~3 tengah malam)

Inilah buktinya…

Allah berfirman lagi:

“…dan tuhanmu berfirman, berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Ku-perkenankan bagimu…”
(Al-Quran, Surah Ghafir, Ayat 60 )

19. Berikhtiar setelahnya

Siapa yang berusaha, dia akan dapat.
Ini sunnatullah.

Dalam 1 hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang
dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya,
tapi nikmat agama Islam hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja.
(Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim)

Bagi orang Islam yang beriman,
tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam ruang lingkup yang lebih luas.

Misalnya,

Agar tenang saat membaca Al-Quran,
hendak dapat anak yang baik sehingga dididiknya sejak anak dalam kandungan,
hendak sehat maka dijaganya konsumsinya dan memakan makanan yang baik dan halal,

hendak dapat tetangga yang baik maka dia sendiri mesti berusaha jadi baik,

hendak dapat jodoh yang baik dia sendiri kena jadi baik terlebih dulu,

hendak rezekinya  berkat maka dijauhinya dari sumber yang haram,
dan sebagainya.

20. Bertawakal

Dengan tawakal, seseorang itu akan dikurniakan rasa kaya oleh Allah.

Firman-Nya:
“Barang siapa bertawakal kepada Allah ,
niscaya Allah mencukupkan (keperluannya) .”
(Al Quran, Surah At-Thalaq, Ayat 3)

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:
“Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal,
nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki,
ia pada waktu pagi hari lapar namun petang hari ia telah kenyang.”
(Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab r.a.)

Kesemua 20 amalan mulia yang telah disebutkan di
atas, adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa.

Dengan takwa, Allah akan memberi
“jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) ,
dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.”
(Al-Quran, Surah At-Talaq, Ayat 2~3)

Pendek kata, bagi orang Islam,
untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya,
kuncinya adalah berbuat amalan-amalan ketakwaan.

Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah,
lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan
pemberian-Nya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

KAMI DI SINI

Kengkawan